• RSS

Menulis adalah suatu cara untuk bicara, suatu cara untuk berkata, suatu cara untuk menyapa, suatu cara untuk menyentuh seseorang yang lain entah dimana. Cara itulah yang bermacam-macam dan disanalah harga kreativitas ditimbang-timbang ~ SENO GUMIRA AJIDARMA

  • Journey

    Cerita perjalanan yang tak melulu soal "have fun" tapi juga tentang petualangan di hiruk pikuknya Ibu Kota... Let's ENJOY JAKARTA!

  • Hoby

    Mengurai ketegangan urat saraf, membuang jauh jenuh dan bosan, berdamai dengan realita, yuks... mencoba dan melakukan "sesuatu"

  • Share

    Tulislah... setidaknya agar anak cucumu tau kalau kamu juga punya masa lalu, karena menulis itu membuat kita hidup 1000 tahun...

  • Setelah puas kulineran, perut kenyang hati senang dan sudah saatnya kami balik ke jakarta tercinta.. Dari sop buah Pak Ewok ke Stasiun Bogor kami coba dengan berjalan kaki. Ngirit sekaligus olahraga dan uji kekuatan, hehe.. Masih sambil belajar baca GPS (buat gw terutama) haha.. dengan jarak sekitar 1,4 kilometer kalo ditarik garis lurus.. ya kali punya sayap, bisa terbang.

    Jalanan di Bogor itu kadang menanjak, kadang turunan, dan jarang yang datar.. sepanjang jalannya masih banyak pohon-pohon besar, ngebayangin kalo lewat situ malem-malem pasti serem. Gelap dan ada suara toke, hmm horor. Tapi udaranya beda dengan di jakarta, masih terasa sejuk dan segar. Jadi walaupun perjalanan jauh tapi udaranya dingin dan pemandangannya indah, bikin kami ngerasa ga begitu cape cuma pegel-pegel. *sama ajaaa

    Jam 17.48 kami sampai Mesjid Agung Bogor, dari situ sebenernya tinggal sedikit lagi. Tapi sekalian nunggu adzan maghrib, jadi kami istirahat dulu disana. Eitss pacaran di mesjid itu ga boleh yaa.. ^_^

    Setelah solat kami melanjutkan perjalanan, tapi diluar hujan. Walaupun tidak terlalu besar tapi bukan juga gerimis biasa. Yang pasti kalo ga pake payung, BASAH. Jadi deh payungan berduaan malem-malem keujanan dan masih diperjalanan.

    Petualangan masih berlanjut, buka lagi GPS. Kalo soal kelewatan, salah belok alias nyasar-nyasar dikit itu sudah berkali-kali terjadi. Hehe GPS-nya pasti yang salah kan? Hmm perkiraan gw sebelumnya perjalanan 1.4 kilometer itu akan memakan waktu sekitar setengah jam. Tapi kenyataannya meleset jauh, yaitu 1 jam.

    Akhirnya sampai juga di Stasiun Bogor, si mas pacarnya mau beli lapis talas untuk oleh-oleh katanya. Tapi ternyata dia kurang beruntung. Padahal baru jam 18.30 semua lapis talas ludes, alias kehabisan. Yaudah deh langsung naik kereta aja, cari tempat duduk yang kosong. Truuus selamat tidur..

    Faktor kecapean jalan, jadi bawaannya ngantuk, padahal sih dimana aja biasa tidur gw. Ini cuma alasan.

    Yang lebih dramatis bukan karena ga dapet parkir di Stasiun Tebet, bukan karena jalan kaki 1,4 kilometer dan bukan juga karena maen hujan-hujanan malem-malem.

    Tapiiiii...
    Ketika sampai Stasiun Tebet kami langsung menuju kampus, disitu si mas pacarnya parkir motor. Kami heran kenapa pagarnya sudah terkunci? Kami bertanya ke penjual rokok yang berjualan di depan kampus.

    Mas pacar : Pak tukang parkirnya mana ya?
    Penjual : Wahh kayanya udah pulang tuh, coba tanya ke tukang nasi goreng.. mungkin dititipin kunci..

    Mas pacar : Bang dititipin kunci sama tukang parkir ga?
    Tukang nasi goreng : Ga tuh, tadi orangnya baru aja pulang. Masih diujung jalan kali mas, kejar aja..

    Daaannn akhirnya kami tidak bertemu dengan tukang parkirnya. Mungkin aja tadi kami berpapasan sama dia tapi sayangnya kami ga tau siapa dia. Yaaahh akhirnya motor harus diinapkan di Kampus. Berharap aman dan besok bisa diambil. Kami pun memutuskan pulang naik angkot. Hmmm.. Apesnya lagi angkot dari Stasiun Tebet ke Kp. Melayu ga lewat-lewat ditungguin. Hari sudah semakin malam, perut laper lagi sebenernya. Mau mampir makan udah males, pengen cepet pulang aja bawaannya. Jadi dengan sisa-sisa kekuatan kami jalan kaki lagi sampai Kp. Melayu. Haha..

    Ini namanya romantis atau kurang kerjaan?

    Yang pasti besokannya gw tepaar.. dan motornya bisa diambil dihari Senin hehe..
    Sekian.

    0 comments:

    Post a Comment