• RSS

Menulis adalah suatu cara untuk bicara, suatu cara untuk berkata, suatu cara untuk menyapa, suatu cara untuk menyentuh seseorang yang lain entah dimana. Cara itulah yang bermacam-macam dan disanalah harga kreativitas ditimbang-timbang ~ SENO GUMIRA AJIDARMA

  • Journey

    Cerita perjalanan yang tak melulu soal "have fun" tapi juga tentang petualangan di hiruk pikuknya Ibu Kota... Let's ENJOY JAKARTA!

  • Hoby

    Mengurai ketegangan urat saraf, membuang jauh jenuh dan bosan, berdamai dengan realita, yuks... mencoba dan melakukan "sesuatu"

  • Share

    Tulislah... setidaknya agar anak cucumu tau kalau kamu juga punya masa lalu, karena menulis itu membuat kita hidup 1000 tahun...

  • Berada dilingkungan baru belum tentu baik-baik aja. Karena pastinya ada adaptasi yang harus kita lakukan dulu. Itu dia kadang kita mengalami culture shock , karena perubahan lingkungan yang terjadi tiba-tiba. Kali ini gw mau sharing apa aja culture shock yang pernah gw alami ketika liburan di JOGJA. Yup berikut ceritanya...

    1. Basa - Basi
    Jadi ceritanya pas gw lagi jalan sama nyokap, sepanjang perjalanan dari rumah nenek ke jalan raya itu banyak aja yang nyetop untuk sekedar tanya kapan datang? kapan pulang? libur berapa hari? dan lain - lain. Trus di dalem angkot atau Trans Jogja hebat banget para penumpangnya bisa saling ngobrol dari depan sampai belakang loh. Gw pikir koq adaaa aja yang diomongin yah? Buat gw yang besar dan gede di Jakarta hal ini luar biasa sekali. Disaat semakin individualis sifat-sifat anak perkotaan jaman sekarang, tapi warga asli sana masih tetap ramah tamah pada siapa pun. Saluutt..

    2. Disiplin
    Lagi-lagi gw takjub dengan kedisiplinan disana, bayangkan di perempatan jalan yang sepi, sepi bangett bangeeetttt... Trus lampu merah nyala. Dan disana ga ada polisi. Mereka para pengendara motor dan mobil yang ga begitu banyak, serempak berhenti. Bahkan berhentinya di belakang garis putih. Wow banget buat gw... Dalem hati sih *yaelah jalan aja pak, sepi begini koq.

    3. Bus Trans Jogja
    Ini kejadian paling kocak buat gw, waktu itu temen gw pengen ikut liburan di Jogja. Jalan-jalan kita disana menggunakan moda transportasi umum yaitu Trans Jogja. Keadaannya penuh sesak karena udah sore, gw dan temen-temen harus berdiri dan berdesak-desakan didalamnya. Salah satu temen gw ngeliat ada tempat kosong yang bisa didudukin yaitu tangga pintu disamping supir. Bertanyalah dia sama pak supirnya "Pak saya boleh duduk disitu?", sambil nunjuk kearah pintu depan. Dan jawaban pak supir adalaaahhhh.... "Jangan mba nanti saya diomelin sama DISHUB!!!". Yakk ampun pak udah sore gini, mana ada DISHUB berkeliaran di jalanan buat ngecekin siapa yang duduk disamping supir. Ck ck ck... (sakit hati sih ga cuma maluuunya itu yang ga nahan, wkwkwk kasian kasian kasian) dan setelah itu kita jadi kena omel karena salah naik jurusan "menurut mereka".

    Buat kita yang biasa naik Trans Jakarta mau kemana aja trus naik bus jurusan apa aja, ga ada yang ngelarang. Tapi disana meskipun bus yang kita naikin tujuan akhirnya Terminal Jombor tapi kita musti naik jurusan X dan harus transit di halte Y. Ga boleh naik jurusan Z.

    Karena keadaannya waktu itu udah sore, penumpang udah numpuk di halte yang kecil banget. Trus bus jurusan X ga dateng-dateng. Yaudah sengaja aja naik jurusan Z, toh sama juga ke Jombor cuma lebih jauh. Eitss itu salah dan ga boleh!! Siap-siap diomelin kalo ketauan. Jadi harusnya kita diem-diem aja ketika ditanya turun dimana? hehehe... *uppss ini tips penting, CATEETTT!!!*

    4. Tanya Arah
    Coba aja tanya arah sama warga asli sana. Dan gw yakin banget mereka akan kasih petunjuknya dengan arah mata angin. Kalo dibahasa Indonesia-in jadi kira-kira begini.
    "Jalan ke arah utara nanti ada perempatan ambil arah barat lurusssss terus sampai ketemu patung tani, nah rumahnya yang menghadap ke selatan".
    Oh my GOD trus gw harus beli kompas dulu gitu? hahaha... Suzaaahh aja nyari alamat...

    5. Pulang maks jam 5 sore
    Ini berlaku untuk para angkoters, karena disana lebih dari jam 5 udah ga ada angkot bahkan tukang becak juga lebih memilih pulang daripada narik becak lagi. Menurut gw jam 5 itu masih siang *ehhhh. Ya gitu deh jadi kalo mengandalkan angkot kesannya hari itu cepat sekali berlalu, kita harus segera pulang paling ga jam setengah 4.

    Segitu aja yang bisa gw sharing, mungkin kalo ada lagi akan ditambahkan kemudian... Terakhir gw mau ngucapin Happy Holiday buat yang udah nyusun rencana liburan di bulan Mei ini.
    Have fun dan tetap santun dalam beradaptasi, mari hargai perbedaan...


    0 comments:

    Post a Comment