• RSS

Menulis adalah suatu cara untuk bicara, suatu cara untuk berkata, suatu cara untuk menyapa, suatu cara untuk menyentuh seseorang yang lain entah dimana. Cara itulah yang bermacam-macam dan disanalah harga kreativitas ditimbang-timbang ~ SENO GUMIRA AJIDARMA

  • Journey

    Cerita perjalanan yang tak melulu soal "have fun" tapi juga tentang petualangan di hiruk pikuknya Ibu Kota... Let's ENJOY JAKARTA!

  • Hoby

    Mengurai ketegangan urat saraf, membuang jauh jenuh dan bosan, berdamai dengan realita, yuks... mencoba dan melakukan "sesuatu"

  • Share

    Tulislah... setidaknya agar anak cucumu tau kalau kamu juga punya masa lalu, karena menulis itu membuat kita hidup 1000 tahun...

  • Borobudur adalah salah satu situs peninggalan sejarah favorit yang akan dikunjungi wisatawan kalo ke Jogja. Tapi jangan salah Borobudur letaknya itu ada di Magelang bukan di Jogja. Karena gw berenam jadi biar ga ribet kita naik mobil sewaan, trus petunjuk jalannya pake aplikasi GPS. Sangat ngebantu sekali aplikasi itu padahal free. Wakaf software barangkali julukan yang tepat. Jarak ke Borobudur kalo dari rumah nenek gw di Sleman sekitar 55km dan memakan waktu 1 jam perjalanan tanpa macet yah. Kalo kalian mau kesana dengan transportasi umum bisa juga koq. Dari terminal Jombor ada bus dengan jurusan Jogja - Borobudur. Busnya ini seukuran metromini kalo di Jakarta, eitss jangan tanya ongkosnya karena gw ga tau, hehehe...

    Perjalanan ke Borobudur kita akan melewati suatu daerah yang bernama "Tempel". Disinilah pusatnya salak pondoh. Disepanjang jalan akan banyak sekali kita jumpai penjual salak pondoh. Kemaren gw sempet mampir untuk ngerasain salak pondoh asli "Tempel", hehehe sama aja sih rasanya dengan yang ada di Jakarta. Diliat dari harga juga ga beda jauh. Waktu itu gw dikasih harga 10.000/kg atau kalo beli 3kg dikasih 25.000. Masih mahal kalo kata bulik (atau bule) gw yang kebetulan ikut  kita juga jalan-jalan ke Borobudur.

    Tepat 1 jam kita udah sampai Borobudur. Baru di tempat parkiran aja panasnya udah kerasa. Turun dari mobil langsung ada 2 orang penjual kacamata sama topi. Dan mereka jualnya maksa gitu deh. Walaupun udah dibilang, "ga bu..." tapi tetep aja nawarin terus. Namanya juga usaha kali yahh? tapi koq jadi agak ganggu :P

    Oke sebelum masuk kita musti beli tiket dulu. Harga tiket untuk dewasa 30.000 trus untuk anak-anak dibawah 6 tahun dikenakan 12.500. Trus masuk deh kita...

    Liat-liat peta dulu biar ga nyasar ^_^

    Peta Borobudur

    Untuk keliling-keliling kawasan Candi Borobudur disiapkan kereta dan andong. Dan karena misi gw ke sana adalah untuk membakar kalori jadi yaaa gw lebih milih jalan kaki, hehehe... skalian ngirit-laahh. Tarif kereta dan andong-nya berapa? lagi-lagi jangan tanya gw, gw ga tauuuu :P

    Kereta Wisata

    Tempat pemakaian sarung

    Borobudur ga pernah sepi wisatawan, lokal maupun asing. Pada hari gw kesana ruameeeee banget, mereka dateng secara rombongan dan kompak memakai kaos merah.

    Rombongan wisatawan berbaju merah
    Ehh ga penting juga sih kaos merah atau kaos merah jambu kek, jadi ga usah terlalu dibahas. Yang pasti semua orang harus memakai kain batik yang disediakan petugas. Kalo ga salah tujuan awal digunakannya kain batik ini karena Candi Borobudur adalah tempat ibadahnya agama Budha, jadi semua yang dateng harus menjaga sopan santun. Bukan hanya turis asing aja yang suka mengenakan celana pendek kependekan tapi anak-anak "gaolll" masa kini juga seperti itu, sehingga kain ini digunakan untuk menutupinya. Nantinya kain ini harus dikembalikan lagi, karena kalo tidak kalian akan didenda 10.000 (mudah-mudahan ga salah denger).

    Subhanallah... Liat deh betapa megahnya Candi Borobudur. Kalo gw bayangkan bagaimana ngebuatnya dulu, otak gw ga akan sampe. Gimana caranya batu-batu disusun bisa merekat kuat dan menjadi bangunan setinggi itu? Nah makanya Candi Borobudur merupakan salah satu keajaiban dunia.

    Megahnya Candi Borobudur

    Patung Utama Budha (Tampak Belakang)

    Satu-satu anak tangga harus kita naiki untuk sampai ke stupa teratas. Ini bener-bener membakar kalori karena sengatan sinar matahari langsung kena ke kulit tanpa penghalang apapun, kecuali kalian pake payung. Di Candi Borobudur ini ga ada tempat untuk meneduh, jadi memang lebih baik ketika cuaca cerah kesininya, gimana kalo hujan lebih ribet lagi pasti.

    Stupa Teratas

    Candi Borobudur

    Ramai dikunjungi wisatawan

    Kalo udah puas ngelilingin Borobodur saatnya kita pulang. Jalur yang dilewati untuk sampai pintu keluar itu jauuuuuuhh banget karena kita diarahkan untuk muter-muterin penjual souvenir dulu. SERIUS ini bener-bener jauh karena bukan cuma gw doang yang ngomong "ini kapan sampenya sih yah??".

    Pedagang souvenir

    Diliat-liat aja souvenirnya sapa tau ada yang menarik. Dan dari segi harga ga beda jauh koq dengan barang-barang di pasar Beringharjo. Bahkan ada yang lebih murah disini lohh. Jadi bukan karena tempat wisata trus harga-harganya di mark up semua yah. Asal kamu selektif aja yang penting..

    Kaos - kaos khas Borobudur

    Tips and trik dari gw..
    1. Jangan lupa bawa payung atau topi, tapi buat yang mau photo-photo agak ribet kalo pake payung.
    2. Kalo ada kaca mata hitam lebih baik biar ga silau.
    3. Bawa air minum yang cukup.
    4. Kalo lagi naik tangga jangan liat ke bawah, ihhh sereeemm.
    5. Misalkan kamu sewa motor atau mobil tapi ga tau jalannya, pake aplikasi GPS aja. Banyak yang free di playstore.

    Indonesia luar biasa menakjubkan guys... Gw bangga ada di Indonesia...

    0 comments:

    Post a Comment