• RSS

Menulis adalah suatu cara untuk bicara, suatu cara untuk berkata, suatu cara untuk menyapa, suatu cara untuk menyentuh seseorang yang lain entah dimana. Cara itulah yang bermacam-macam dan disanalah harga kreativitas ditimbang-timbang ~ SENO GUMIRA AJIDARMA

  • Journey

    Cerita perjalanan yang tak melulu soal "have fun" tapi juga tentang petualangan di hiruk pikuknya Ibu Kota... Let's ENJOY JAKARTA!

  • Hoby

    Mengurai ketegangan urat saraf, membuang jauh jenuh dan bosan, berdamai dengan realita, yuks... mencoba dan melakukan "sesuatu"

  • Share

    Tulislah... setidaknya agar anak cucumu tau kalau kamu juga punya masa lalu, karena menulis itu membuat kita hidup 1000 tahun...

  • Hai sobat readers.. jujur gw kangen banget pengen nulis disini lagi.. kangen banget sumpe deh.. hahaha agak berlebihan yee.. ga tau karena ga ada ide atau karena ga ada waktu senggang atau karena ga ada duit makanya sibuk nyari duit di dunia nyata *jalan nunduk sambil gosrek gosrek tanah* dan pada akhirnya dikesempatan kali ini gw beneran pengen nulis.. seperti biasanya tulisan dari hati *curcol kalee, hehehe..

    Barusan gw merenungkan mengenai tema cerita kali ini, dan menurut kata hati gw jangan bercerita soal CINTA karena biar CINTA aja yang bercerita sendiri.. aji aji ajieeeeee.. yang pasti masih dengan gaya nulis suka-suka dan gajebo pastinya.. oke cerita ini gw mulai..

    Cerita tentang pengalaman jadi anak jalanan nih, kan pas banget sekarang lagi santer berita pemerkosaan diangkot atau pemerasan dan kejahatan-kejahatan lain di angkutan umum. Gw pernah punya kerjaan yang jam kerjanya itu dimulai dari jam setengah empat sampai jam sembilan malam. Dimana tempat kerja gw itu di daerah senen dan rumah gw di daerah duren sawit. Alhamdulillah banget selama kerja disitu ga ada kejadian macam-macam diperjalanan pada malam hari. Dan gw bersyukur sekali sekarang udah ga ada kegiatan yang mengharuskan gw pulang malem, karena gw liat berita di tipi soal kejahatan di angkot tuh menyeramkan juga yah.. padahal angkutan umum adalah transportasi utama gw..

    Jurusan senen - kp melayu bisa dibilang cukup rawan, gw bercerita aseli dari pengalaman gw diangkot jurusan itu.. Kejadiannya pada siang hari dan udah dua kali gw alami. Kejadian pertama sudah cukup lama, kalo kejadian kedua terjadi sekitar akhir Desember 2012 lalu. Jadi gw naik angkot itu dari Kramat Senen, masih gw sendiri dan pada saat itu gw ga berpikir apa-apa, setelah itu angkot berhenti di Salemba tepatnya gedung Menara Salemba, disitu gw ketemu teman gw berserta dua orang temannya naik angkot yang sama dengan gw. Dan kalo ga salah inget disitu juga masuk tiga orang cowo, satu duduk disebelah kanan gw (bangku enam persis belakang supir), satu duduk di depan gw (bangku empat persis samping pintu) dan satu lagi di kiri temen gw (jadi intinya gw duduk samping-sampingan sama temen gw yang diapit oleh kawanan pencopet). Gw asik ngorol sama temen gw jadi ga memperhatikan ada gelagat aneh dari penumpang yang lainya. Hingga ketika angkot ada sekitar daerah matraman, disitu deh mereka memulai aksinya. Motifnya sebenernya sama dengan kejadian pertama yang pernah gw alami, tapi karena kejadian itu terjadi terlalu cepat sehingga gw cengo aja ngeliat si cepot itu beraksi. Motifnya yaitu dengan berpura-pura kram kakinya, kawanan pencopet yang duduk di kiri temen gw tiba-tiba menaruh kakinya ke orang didepannya yg posisinya samping pintu sambil merintih kesakitan. Nah ketika penumpang yang lainnya panik dan hilang fokus handphone temennya temen gw berpindah tangan. Jadi korbannya bukan gw atau temen gw yang diapit pencopet itu melainkan temennya temen gw yang berada persis disamping pencopet yang dideket pintu itu. Setelah itu si copet satu-satu turun ditempat yang berbeda. Si korban masih belum sadar ada yang hilang, dan ketika dia sadar bahwa handphone-nya telah lenyap entah kemana, dia nangis.. Yang lebih buat gw terpukau lagi adalah reaksi supirnya.. si supir nanya "apa neng yang ilang?", dijawab gini "handphone saya bang" sama si korban sambil nangis.. trus si abang supir nimpalin lagi "yaelah neng cuma handphone, ga usah nangis neng gitu aja nangis!!" dengan ketus banget jawabnya.. Otak gw tanpa disuruh mikir, dia nyelonong mikirin apa jangan-jangan komplotan copetnya bukan tiga tapi empat nih.. Su'udzon sama analisa beda tipis kayanya.. Yaaaa Allahu'Alam gw ga tau bener apa ga dugaan gw..

    Banyak banget motif kejahatan di angkutan umum saat ini, makin bervariasi gaya dan modelnya.. yang tanpa kita sadari mereka ada disekeliling kita.. menaruh curiga pada orang sekitar kadang dibutuhkan juga, jangan mudah percaya pada orang yang baru kita kenal, berhati-hati ditempat-tempat umum apalagi yang kalian tau bahwa tempat itu rawan.. jangan mengeluarkan gadget kalo tidak darurat banget karena khawatir akan mengundang pencopet. Apalagi buat temen-temen yang tidak bisa menghindari harus pulang malem, harus berhati-hati sekali memilih angkot dan dimana kita menunggu angkot tersebut.

    Yaaa buat gw pribadi sang angkoters sejati sangat sangat sangat ingin merasakan nyaman dan aman dalam berangkutan umum dikota besar ini, tapiiii ga tau kapan harapan ini bisa terwujud.. Jadiiii selain berhati-hati dijalan, yang bisa kita lakukan adalah meminta pertolongan kepada Allah.. ya ga?? karena cuma Allah SWT yang akan menjaga dan melindungi kita..

    0 comments:

    Post a Comment