• RSS

Menulis adalah suatu cara untuk bicara, suatu cara untuk berkata, suatu cara untuk menyapa, suatu cara untuk menyentuh seseorang yang lain entah dimana. Cara itulah yang bermacam-macam dan disanalah harga kreativitas ditimbang-timbang ~ SENO GUMIRA AJIDARMA

  • Journey

    Cerita perjalanan yang tak melulu soal "have fun" tapi juga tentang petualangan di hiruk pikuknya Ibu Kota... Let's ENJOY JAKARTA!

  • Hoby

    Mengurai ketegangan urat saraf, membuang jauh jenuh dan bosan, berdamai dengan realita, yuks... mencoba dan melakukan "sesuatu"

  • Share

    Tulislah... setidaknya agar anak cucumu tau kalau kamu juga punya masa lalu, karena menulis itu membuat kita hidup 1000 tahun...


  • Ceritaku di hari ini, 13 November 2009. Diawali dengan bangun sholat subuh terus nemenin si mama jalan pagi muterin kampung. Walau sebenernya kakiku masih pegel-pegel, karena semalem abiz ngejar-ngejar M50 (metromini yang biasa nganterin aku pulang), kalo kata five minutes "semakin ku kejar semakin kau jauh.." nah seperti itulah kejadian semalem.. hahaha.. Terus abiz jalan pagi, sampe rumah aku langsung tidur lagi karena rasa-rasanya masih cape banget, akhirnya bangun siang. Langsung mandi, sarapan pagi, bantuin mama sebentar dan onlen deh. Ngecek email, buka facebook, blog walking dan chating.. Tapi temen yang diajak chating lagi BT, ah malez dicuekin akhirnya matiin aja komputernya. Ganti baju langsung berangkat ke kampuz tercinta tapi sebelumnya mau ke kenari mas dulu beli catridge. Biasa naik M50 menuju kampung melayu abiz itu ganti M01 menuju senen.

    Di M01 ada bapak-bapak yang kayanya lagi ada masalah sama keluarganya. Ga bermaksud nguping tapi omongan bapak-bapak yang lagi menelepon seseorang itu kedengeran jelas sekali. Yaiyalah kan aku persis ada disampingnya. Kalo orang lagi emosi semua yang kotor-kotor diomongin juga ya?? Udah gitu pake bilang "saya bisa culik kamu, trus saya buang di rawa.." (Aduh, sabar pak.. serem banget ancemannya). Eh ga terasa sampai di tempat tujuan awal yaitu kenari mas. Kata temen "beli catridgenya di toko "A..." aja lebih murah..". Aku tanya satpam dimana toko itu, truz dia bilang lantai 2 letaknya di pojok (lupa nanya pojokan mana??). Langsung aku naik eskalator menuju lantai 2, truz aku ke pojok yang pertama, ga ada tuh toko "A...", jalan lagi ke pojok kedua ga ada juga, jalan lagi ke pojok ketiga belum ketemu juga (ah mungkin di pojok keempat kali nie..), jalan lagi ke pojok keempat wah ternyata ga ada juga.. Coba tanya lagi ke satpam yang lain, "Pak toko 'A...' letaknya dimana ya?? "oh dilantai 3 dek pojok kiri ya", gubrakkk!!! lantai 3, cape deh. Dan ternyata bener, akhirnya ku temukan juga toko itu. Oke, setelah catridge dah ditangan, aku turun dan sekarang masalah lagi karena aku bingung pintu keluarnya dimana? Malu ah kalo nanya "Aku bisa masuk tapi ga bisa keluar, pintu keluar dimana ya pak?". Biarin ajalah kata pepatah malu bertanya sesat dijalan, kalo dah bener-bener tersesat baru nanya.. hahaha.. Nengok kanan kiri, dan akhirnya kutemukan juga pintu keluarnya.. Langsung lanjutin perjalanan menuju kampus.. Sampe juga dikampus deh.. (lokasi kampus : senen)

    ----------------------------------------------------

    Petualangan terseru hari ini waktu pulang dari kampus. Wuihhh macet total di daerah senen, salemba, matraman dan sekitarnya.. Banyak yang cerita dari uki sampe senen berangkat jam 5 sore mpe setengah sembilan malem. Trus ada juga yang bilang dari ancol mpe senen ditempuh dalam waktu 3 jam. Dan banyak lagi. Pokoknya hampir keseluruhan jakarta kena macet hari ini. Haduh yang biasanya jam 9 malem dah pulang tapi kali ini aku minta jemput si kakak (biasanya sok mandiri walaupun harus ngejar-ngejar M50). Itu karena aku ga yakin bisa nyampe rumah kalo naik angkot. Nunggu kakak sampe jam 10.16, suasana kampus dah sepi, semua dosen dah pada pulang, mahasiswa pun begitu.. Kita ga lewat jalur yang biasa (senen-salemba-matraman-jatinegara-cipinang-klender) tapi lewat (senen-galur-cempaka putih-kelapa gading- rawa mangun-klender) dengan maksud ngindarin macet (tapi jadinya muterin jakarta dimalam yang dingin..). Perjalanan pulang ini ditempuh dalam waktu 50 menit (padahal dengan jalur yang normal dan dengan kondisi yang normal aja biasanya memerlukan waktu 1 jam alias 60 menit..). Kakak geto cara-cara yang dilarang pun dilakuin supaya bisa cepet nyampe rumah. hahaha.. Agak berbahaya tapi lucu juga sih seperti menerobos lampu merah (merah artinya berani, kuning artinya jalan hati-hati dan hijau jalan terus, intinya ga pernah berhenti dah..), truz nekat lewat jalur cepat yang biasanya kalo siang ditilang polisi tapi karena malem ujan dan agak banjir di jalur lambatnya jadi sah aja lewat jalur cepat.. hahaha.. paling gokil ngelawan arah, karena jalur yang searah macet banget akhirnya si kakak nyebrang ke jalur sebelah.. Beruntungnya ga ada polisi.. Aduh sampe juga dirumah emang 'home sweet home' deh.. Sebelum tidur bikin postingan ini dulu dan selesai jam 12.22.. Kayanya aku dah ngantuk berat nie, harus segera tidur untuk memulihkan kondisi untuk rutinitas besok..