• RSS

Menulis adalah suatu cara untuk bicara, suatu cara untuk berkata, suatu cara untuk menyapa, suatu cara untuk menyentuh seseorang yang lain entah dimana. Cara itulah yang bermacam-macam dan disanalah harga kreativitas ditimbang-timbang ~ SENO GUMIRA AJIDARMA

  • Journey

    Cerita perjalanan yang tak melulu soal "have fun" tapi juga tentang petualangan di hiruk pikuknya Ibu Kota... Let's ENJOY JAKARTA!

  • Hoby

    Mengurai ketegangan urat saraf, membuang jauh jenuh dan bosan, berdamai dengan realita, yuks... mencoba dan melakukan "sesuatu"

  • Share

    Tulislah... setidaknya agar anak cucumu tau kalau kamu juga punya masa lalu, karena menulis itu membuat kita hidup 1000 tahun...

  • Setelah puas kulineran, perut kenyang hati senang dan sudah saatnya kami balik ke jakarta tercinta.. Dari sop buah Pak Ewok ke Stasiun Bogor kami coba dengan berjalan kaki. Ngirit sekaligus olahraga dan uji kekuatan, hehe.. Masih sambil belajar baca GPS (buat gw terutama) haha.. dengan jarak sekitar 1,4 kilometer kalo ditarik garis lurus.. ya kali punya sayap, bisa terbang.

    Jalanan di Bogor itu kadang menanjak, kadang turunan, dan jarang yang datar.. sepanjang jalannya masih banyak pohon-pohon besar, ngebayangin kalo lewat situ malem-malem pasti serem. Gelap dan ada suara toke, hmm horor. Tapi udaranya beda dengan di jakarta, masih terasa sejuk dan segar. Jadi walaupun perjalanan jauh tapi udaranya dingin dan pemandangannya indah, bikin kami ngerasa ga begitu cape cuma pegel-pegel. *sama ajaaa

    Jam 17.48 kami sampai Mesjid Agung Bogor, dari situ sebenernya tinggal sedikit lagi. Tapi sekalian nunggu adzan maghrib, jadi kami istirahat dulu disana. Eitss pacaran di mesjid itu ga boleh yaa.. ^_^

    Setelah solat kami melanjutkan perjalanan, tapi diluar hujan. Walaupun tidak terlalu besar tapi bukan juga gerimis biasa. Yang pasti kalo ga pake payung, BASAH. Jadi deh payungan berduaan malem-malem keujanan dan masih diperjalanan.

    Petualangan masih berlanjut, buka lagi GPS. Kalo soal kelewatan, salah belok alias nyasar-nyasar dikit itu sudah berkali-kali terjadi. Hehe GPS-nya pasti yang salah kan? Hmm perkiraan gw sebelumnya perjalanan 1.4 kilometer itu akan memakan waktu sekitar setengah jam. Tapi kenyataannya meleset jauh, yaitu 1 jam.

    Akhirnya sampai juga di Stasiun Bogor, si mas pacarnya mau beli lapis talas untuk oleh-oleh katanya. Tapi ternyata dia kurang beruntung. Padahal baru jam 18.30 semua lapis talas ludes, alias kehabisan. Yaudah deh langsung naik kereta aja, cari tempat duduk yang kosong. Truuus selamat tidur..

    Faktor kecapean jalan, jadi bawaannya ngantuk, padahal sih dimana aja biasa tidur gw. Ini cuma alasan.

    Yang lebih dramatis bukan karena ga dapet parkir di Stasiun Tebet, bukan karena jalan kaki 1,4 kilometer dan bukan juga karena maen hujan-hujanan malem-malem.

    Tapiiiii...
    Ketika sampai Stasiun Tebet kami langsung menuju kampus, disitu si mas pacarnya parkir motor. Kami heran kenapa pagarnya sudah terkunci? Kami bertanya ke penjual rokok yang berjualan di depan kampus.

    Mas pacar : Pak tukang parkirnya mana ya?
    Penjual : Wahh kayanya udah pulang tuh, coba tanya ke tukang nasi goreng.. mungkin dititipin kunci..

    Mas pacar : Bang dititipin kunci sama tukang parkir ga?
    Tukang nasi goreng : Ga tuh, tadi orangnya baru aja pulang. Masih diujung jalan kali mas, kejar aja..

    Daaannn akhirnya kami tidak bertemu dengan tukang parkirnya. Mungkin aja tadi kami berpapasan sama dia tapi sayangnya kami ga tau siapa dia. Yaaahh akhirnya motor harus diinapkan di Kampus. Berharap aman dan besok bisa diambil. Kami pun memutuskan pulang naik angkot. Hmmm.. Apesnya lagi angkot dari Stasiun Tebet ke Kp. Melayu ga lewat-lewat ditungguin. Hari sudah semakin malam, perut laper lagi sebenernya. Mau mampir makan udah males, pengen cepet pulang aja bawaannya. Jadi dengan sisa-sisa kekuatan kami jalan kaki lagi sampai Kp. Melayu. Haha..

    Ini namanya romantis atau kurang kerjaan?

    Yang pasti besokannya gw tepaar.. dan motornya bisa diambil dihari Senin hehe..
    Sekian.
    Sapa2 dulu deh.. haloooo.. setelah 2 tahun vakum.. nongol lagi akhirnya.. blog pribadi yang jadi tempat belajar nulis, gw isi lagi nih..

    Sabtu 31 Juli 2016..
    Setelah 3 minggu ga ketemuan karena kesibukan masing-masing. Khususnya gw yang sangat sok sibuk, hehe.. Kami udah lama berencana pengen ke Bogor tapi ga pernah jadi, akhirnya sabtu kemaren dijadiin aja walaupun berangkat dari rumah gw udah jam 11 lewat. Kenapa jam 11, karena rumah pacar gw yang cukup jauh jaraknya.. Sekitar 2 sampai 3 jam perjalanan dari pangkalan jati ke klender.. Haha (ini bukan sindiran tapi teguran langsung)

    Terus sampai di stasiun tebet sekitar jam 11.50, melewati jalan pahlawan revolusi yang padat merayap alias macet tapi lancar di jalan di jalan abdulah syafei. Sayangnya parkir motor di stasiun tebet sudah penuh. Sehingga kami harus cari parkir ditempat lain. Mas pacarnya mau sendiri aja cari parkir, jadi gw disuruh tunggu di stasiun. Gw udah beli 2 THB ke Bogor, ga terlalu rame jadi antriannya tidak panjang. Setelah itu gw cari posisi deket kipas angin karena udara siang itu cukup panas, menunggu sang pacar datang hehe.. 5 menit lewat di telepon, ga diangkat. 15 menit lewat blom dateng, gw sms "parkir dimana? jauh?" ga ada jawaban. Gw yang udah mulai bosen, jalan kesana kesini, tengok kiri, tengok kanan dan akhirnya 25 menit lewat blom juga dateng, sms lagi "koq ga balik2 sih? makan ditebet aja" haha antara bingung dan bete. Tapi untung ga sampe baper.. tapi laper iyaa..

    Akhirnya mas pacarnya datang sekitar jam 12.20. Dari cerita dia katanya sempat nyasar dulu cari putaran sampai ke kokas. Hmmm oke gw maklumi karena mas pacarnya ini udah jarang maen ke luar, jadi dia ga tau jalan.. haha.. Dan motornya diparkir di kampus dekat stasiun tebet. Karena udah kelewat siang, kami langsung aja naik kereta yang datang tanpa mendengarkan informasi kereta tersebut jurusan Depok atau Bogor. Kami baru tau ternyata kereta tersebut hanya sampai stasiun Depok, sehingga harus transit dan berpindah ke jalur 4 jurusan Bogor. Ada sekitar 5-10 menit kereta Bogor akhirnya datang juga. Kalo sebelumnya kami masih dapat duduk karena kereta sangat kosong, tapi kereta ke Bogor sangat padat sehingga kami harus berdiri.

    Dan sampailah di Bogor, yeeyy.. Buat mas pacarnya yang baru pertama kali naik commuter line gimana rasanya? Hmmm gw aja yang jawabin deh.. Rasanya itu deg deg-an takut salah naik, takut nyasar, takut ga bisa pulang tapi karena jalan sama gw rasanya berubah jadi bahagia, senang, gembira, penuh canda tawa.. haha koq jadi terkesan gw mem-bully mas pacarnya yak? Ga koq, biasanya pengalaman pertama itu akan terkenang sampai kapan pun. Walaupun gw tiap hari naik kereta tapi naik kereta sama pacar, baru sekali ini lohh.. Kalo naik kereta ke Bogor sama mama butuh waktu sekitar 1 jam, tapi kalo sama pacar cuma setengah jam. Hehe perasaan aja sih..

    Setelah solat zuhur di mushola stasiun Bogor. Trus kami lanjut naik angkot 03, tujuan kami adalah Taman Kencana. Karena Bogor kota angkot, jadi banyak banget angkot disana. Asal kita mau nanya pasti ga nyasar deh. Kalo udah bingung, ada gojek dan grabbike, ada uber mobil dan grabcar juga. Nah untuk mas pacar yang udah lama banget ga naik angkot, untungnya dia ga pusing dan ga mual-mual didalem angkot. Hmm kalo dia sampe muntah2, gw akan ngerasa sangat bersalah dan bersedih, hehe bukannya ditolongin dulu ya?

    Dari taman kencana dimulai deh petualangan kami. Kuliner pertama tujuannya adalah waroeng taman. Kami yang mau berpetualang dengan GPS udah mirip2 maen pokemon, menyususi jalan sambil dikit-dikit liat handphone. Padahal yaa.. itu posisi waroeng taman deket banget. Tanya tukang ojek apa pengamen disana juga tau semua, cuma mas pacarnya aja yang suka malu bertanya sesat dijalan.. haha ga deh.. kayanya prinsip kami kalo udah nyasar beneran baru tanya orang sebelum itu yaa liat GPS. (ini prinsip masa kini, hehe)

    Waroeng taman itu tempatnya lumayan asiklah untuk nongkrong2 sama teman, keluarga dan pacar. Pas baru duduk dikasih welcome drink, teh tawar anget. Ada live music-nya juga, bolehlah kalo mau request lagu. Terus dari harga lumayan.. diantara harga mahasiswa dan harga karyawan. Buat gambaran aja nih ya.. yang kami pesan sop daging + nasi, soto ayam + nasi, es jeruk, es teh manis, dan ice cream total semua Rp. 102.000. Setelah makan disana, kami balik lagi ke Taman Kencana. Cuma mau foto-foto aja sih disitu, biasa buat dokumentasi dan bukti kalo kami pernah ke Taman Kencana.. Hehe



    Tujuan selanjutnya adalah sop buah pak ewok yang tenar banget di Bogor. Masih mengandalkan GPS kami sampai dengan sukses ke tempat itu. Didekatnya ada mesjid, jadi kami sholat ashar dulu disana. Toiletnya cukup bersih dan airnya dingin. Jadi gw betah lama2 di toilet hehe. Mas pacarnya nungguin lama biarin ajaaa.. udah biasa kali kata dia. Dari ngopi2 sampai ketiduran diteras gelar tiker sekalian.. Hehe

    Udah kaya orang yang kurang makan aja, dari satu tempat makan ke tempat makan lain cuma jeda sekitar 1 jam. Yaa mumpung di Bogor, jadi skalian aja maksudnya. Disana kami pesan 2 jenis sop buah, yaitu sop buah jeruk dan sop buah yogurt. Isi dari sop buahnya yaitu melon, kelapa muda, nangka, buah naga, apel, jambu biji merah dan jeruk yang membedakan dari kuahnya aja. Mas pacar butuh asupan makan lebih banyak karena masa pertumbuhan, jadi dia pesen cemilan lagi yaitu pempek kapal selam. Tapi padahal sebenernya dia mau pesen nasi tuh, faktor gengsi kayanya.. haha.. Total makan disana Rp. 53.000




    Singkat cerita karena udah malem ini.. dan gw udah ngantuk.. Dari taman kencana ke stasiun Bogor dengan jarak 1,4 kilometer kalo ditarik garis lurus, kami tempuh dengan berjalan kaki.. Jalan-jalan sore, olahraga ceritanya.. kan judulnya juga jalan sama pacar..
    Bersambung yaa ceritanya..
    Hai girls,, masak-masakan lagi yuk.. Masak apa kita kali ini?? hmmm kalo gw sih lagi suka mengeksplorasi jajanan-jajanan pasar versi spesial. Dimana spesialnya? spesialnya yaitu di HOME MADE-nya dong. Kalo buatan sendiri pastinya lebih puas dan menyenangkan. Soal rasa belakangan, hehe..



    Eh tapi kali ini yang gw share resep BIKA AMBON punyanya si Ibu Fatmah Bahalwan, foundernya NCC cooking club. Beberapa resep beliau mudah diikuti dan hasilnya enak loh. Dicobain deh..

    Sumber : http://nccjajantradisionalindonesia.blogspot.com/2013/04/bika-ambon.html

    Bahan A :
    100 gr tepung terigu protein sedang
    200 ml air kelapa
    11 gr ragi instan

    Bahan B:
    16 kuning telur
    400 gr gula pasir
    300 gr tepung sagu tani
    600 ml santan kental matang
    1 sdt garam
    1 sdt vanili bubuk (boleh di skip)
    pasta hijau atau kuning secukupnya (optional)

    Cara Membuat:
    1. Aduk bahan A hingga tercampur rata, tutup, diamkan hingga selama 15 menit hingga mengembang, ini adalah adonan biang
    2. Kuning telur, gula pasir, garam, vanili di aduk  rata, lalu masukan bahan A dan tepung sagu, aduk rata sambil tuangi santan sedikit demi sedikit hingga santan habis, dan saring
    3. Tutup, istirahatkan selama 2 jam
    4. Tuangkan adonan ke loyang yang sudah diolesi minyak (dan jangan diaduk lagi).
    5. Panggang dlm oven panas 180 C dgn pintu sedikit terbuka hingga matang.

    Note:
    Supaya bika ambonnya wangi bisa ditambahkan daun jeruk, daun serai dan daun pandan ketika merebus santan.
    Kita mengukir sejarah masing-masing, canda tawa ketika senang dan gembira. Ada juga tangisan lirih saat kecewa dan jatuh.
    Tuhan selalu memberikan apa yang kita butuhkan bukan apa yang kita inginkan. Ini adalah sekolah kehidupan yang tak ada teori pastinya. Terus belajar untuk hidup dan hidup untuk belajar, selama nafas masih berhembus dan jantung masih berdetak.
    Kadang terpikir agar Tuhan memutar waktu. Ingin mengubah yang buruk menjadi lebih baik seperti yang diinginkan. Lalu bagaimana kalau hasilnya belum juga seperti yang kita mau? Protes? Marah? Merasa ini tidak adil? Itu namanya pecundang. Kenapa tidak dari awal saja berusaha yang terbaik?

    Kita perlu kecewa, karena kecewa itu menguatkan dan mendewasakan.
    Tetap tegak berjalan, melanjutkan mimpi-mimpi lain di depan sana adalah pilihan.
    Bukankah kita tidak pernah tau apa yang akan terjadi besok? Hujan badai, angin topan, gempa bumi, banjir bandang bisa saja menghancurkan rencana yang sudah sangat rapi dibuat.

    Lalu darimana kita bisa berkata ikhlas kalau tidak bisa menerima takdirnya. Bagaimana kita bisa berkata sabar kalo tidak bisa melewati ujiannya. Sesungguhnya ikhlas dan sabar bukan sesuatu yang mudah untuk diucapkan namun untuk direnungkan.

    Who cares how painful for you, everyone wants you to do it.
    Paksaan peran mampu mengubah tangis jadi senyum atau sakit jadi bugar. Uang memang bukan segalanya tapi segalanya butuh uang.
    Mengharuskan kita bekerja untuk hidup atau bahkan hidup untuk bekerja.

    "Do what you love and love what you do" hampir tidak mampu diterapkan ketika tuntutan hidup adalah prioritas.

    Pada saatnya nanti, kembali akan dipertanyakan dimana letak keihklasanmu dan seberapa besar kesabaranmu. Sekali lagi bukan untuk dijawab tapi tolong direnungkan.

    No pain no gain.

    Perjuangan panjang tanpa henti, ikhtiar tulus dan rangkaian doa... tetap ditentukan oleh kuasa-Nya. Apa yang terjadi hari ini adalah sejarah yang akan kita kenang besok. Tak perlu meminta-Nya memutar waktu, cukup bangkit dari keterpurukan setiap kamu jatuh.
    Sakit hati yang didapat dari kekecewaan akan membuat perjuanganmu penuh warna. Seperti perubahan ulat menjadi kepompong, maka seperti itulah indahnya berproses.
    Setiap tetesan air mata tak akan jatuh sia-sia. Mereka melapangkan hati dan mengangkat beban yang dirasa. Menenangkan dan menguatkan jiwa.

    Perjalanan mungkin masih panjang, masih banyak yang akan ditulis, masih banyak yang akan diceritakan.

    *notes from and for me. ditulis pas lagi bener, dibaca pas lagi error ^_^
    Katanya diam itu berjuta bahasa namun tak akan menjawab tanya
    Apa karena senyum itu ibadah? sehingga tak perlu lagi kata-kata?

    Kekhawatiran tersembunyi dalam raut wajah
    Dan kepedulian tersirat jelas dalam sikap
    Hingga kecemasan tak cukup berupa tatap mata

    Membesarkan hati penuh keraguan
    Mengusik tawa meski terjebak bimbang

    Ketika kehadiran mampu membayar lunas sepi
    Atau ketika kosong seolah membawa beribu gundah

    Bagaimana seharusnya melangkah?
    Agar ujung jalan itu menjadi satu tujuan


    Hari ini gw release satu lagi kategori atau label baru, yaa penting ga penting sih yah.. Yaitu TWITSTORY... bukan twit gw aja yang akan ditayangkan, tapi juga akan ada twit lain yang menurut gw penting. Sok ngerasa punya followers banyak gitu... yang setiap twitnya penting banget untuk disimak, hahaha... *padahal70doang

    Kata sahabat gw, gw jarang marah... wkwkwk kata diaaa... Kemaren itu dia kaget dan takjub banget ngebaca twit gw yang isinya marah-marah. Bukan marah - marah biasanya tepatnya, yaitu soal Black Campaign atau lagi merebak banget posting sana sini kampanye hitam. Gimana ga ENEG, setiap gw buka sosmed ga di FB, ga di Twitter bahkan sampe yang lebih private kena broadcast black campaign di BBM. Gw biasanya ga akan buka link berita yang di kasih, peduli amat sama berita yang belum ketauan kebenarannya. Atau kadang gw langsung sign out dari sosmed dan ga mau baca tulisannya. Twit yang gw tulis seperti ini : *baca dari bawah keatas


    Pemicu emosi gw karena twit seorang temen seperti di bawah ini :


    Bukan karena gw ngedukung calon ini atau gimana? Karena sebenernya twit yang ini juga ga pengen dibaca, tapi jelas kebaca dan ga sengaja kebaca. Alhasil emosi gw memuncak.. Gw tulislah apa yang gw mau tulis...

    Kenapa yah karena ngedukung salah satu calon kita jadi mudah banget dipecah belah? Satu agama bisa saling melecehkan padahal urusan keimanan seseorang yang lebih tau Alloh SWT.
    Kenapa ga nunjuk diri sendiri dulu, sholat lu udah bener belum?

    Di Indonesia ada 5 agama yang diakui juga ada banyak suku bangsa dan ras, selama ini semua bisa hidup berdampingan karena saling toleransi dan saling menghargai satu sama lain. Tapi hanya karena ngebela satu calon, jadi saling mencela dan menghakimi. Bukan cuma menjelek-jelekkan si capres dan cawapresnya aja. Tapi pendukung capres A bisa membenci dan bermusuhan dengan pendukung capres B. Bisa jadi perang saudara kalo seperti ini terus...

    Ketika kampanye janji-janji manis diutarakan semua calon, bagaimana penerapannya kita ga tau sebelum dia menjabat? *menurut gw* Trus kenapa ikut - ikutan menyebar kampanye hitam, seolah - olah kenal banget sama capres itu dan yakin sekali dia lebih baik dari yang lainnya. Bener kata Pak Ustad YM, mending kita doaian aja... Semoga yang terbaik untuk INDONESIA!!



    Jadi STOP-laahh BLACK CAMPAIGN... kampanye yang kreatif lebih bisa menarik hati rakyat dibanding kampanye hitam...



    Hai all... seperti gambar diatas mungkin udah kebaca apa yang gw mau tulis. Gw mau bagi-bagi resep PIZZA. Resep aslinya gw dapet di sini, blog-nya Mba Amal. Mba Amal ini baik banget, dia mau sharing keahlian memasaknya, selain jago masak dia juga pinter nulis dan orang yang kreatif lagipula rajin. Gw emang agak sotoy padahal gw ga kenal, hehehe.. yaa biasalah dari hasil analisa tulisan aja. Ada satu bulan dia posting 23 artikel masak, wooww  mantabbb 4 jempol buat Mba Amal. Cara dia memfoto masakannya juga keren, selain kameranya yang bagus. Tata letak, properti dan angle-nya pas. Jadi menurut gw Mba Amal itu multi talenta. TOP BGT dah...

    Eitsss PIZZA yaaa.. PIZZA loh... bukan Mba Amal judulnya! Tapi terimakasih dulu deh buat Mba Amal, Thanks ya resepnya keep on sharing..

    Masak itu menurut gw bukan cuma karena kebutuhan, tapi untuk kesenangan atau hiburan. Bikin PIZZA ini butuh kesabaran, karena prosesnya yang agak panjang. Kalo beli sih paling nunggu 15 menit trus bungkus bawa pulang. Tapi kalo mau bikin sendiri, behhhh total dari nyiapin bahan-bahan sampe bisa dimakan 4 - 5 jam.

    Nah disini serunya, karena PIZZA-nya buatan sendiri jadi rasanya lebih enak. Lebih enaknya dari mana? dari usahanya... YA GA SIH?? Bikinnya 4 jam, makannya 4 menit. Dashyaaatt!!!

    Topping yang gw buat ayam jagung, dan tanpa mozarella karena keju mozarellanya mahal buuuu... Mengikuti idenya Mba Amal, skip keju mozarella dan diganti dengan saus putih-nya Lasagna. Penipuan ini berhasil mengelabui temen gw yang ga tau proses pembuatannya loh. Dia pikir itu keju mozarella yang meleleh. Yup penipuan sukses!!

    Kebetulan masih ada sosis di frezer jadi iseng pinggiran pizzanya gw tambain sosis deh. Yah beginilah pizza sesuka hati, mau pake topping apa?, pinggirannya gimana? terserah lu aja... Ini dia resepnya...


    Bahan Roti :
    - 1 sdt ragi instan
    - 120 ml air hangat
    - 140 gr tepung terigu
    - 1 sdt gula pasir
    - 1/4 sdt garam
    - 1/2 sdm minyak sayur

    Bahan Topping :
    - 50 gr dada ayam, potong kotak
    - 50 gr jagung manis rebus setengah matang
    - 1/2 bawang bombai, iris dadu
    - 1 buah bawang putih, iris halus
    - 1 sdt saus tiram (kalo gw pake saori)
    - 1 sdm gula pasir
    - 1/2 sdt kaldu bubuk
    - 1 sdm minyak untuk menumis
    - 4 sdm saus tomat
    - 2 sampai 3 sdm saus cabe (sesuai selera)
    - air secukupnya

    Bahan Saus Putih :
    - 1/2 sdm tepung terigu
    - 100 ml air
    - 2 sdm susu kental manis
    - 1/2 sdt garam
    - 1/2 sdt lada (optional)

    Cara Membuat :
    - Masukkan ragi instan, gula, dan sedikit air hangat dalam baskom. Aduk hingga ragi dan gula larut. Masukkan garam aduk kembali hingga garam larut.
    - Masukkan tepung terigu uleni dengan menambahkan air sedikit demi sedikit. Hentikan memberikan air jika dirasa cukup. Terakhir masukkan minyak uleni lagi sampai adonan kalis.
    - Tutup adonan dengan kain, diamkan 1-2 jam hingga adonan mengembang 2x-nya.
    - Kempeskan adonan untuk membuang udaranya.
    - Taburi meja dengan tepung, lalu taro adonan diatasnya.
    - Giling adonan lalu bentuk lingkaran kira-kira diameter 20 - 24 cm.
    - Diamkan 15 - 20 menit.
    - Sementara menunggu adonan roti, kita siapkan topping dan saus putih.
    - Campurkan susu kental manis, tepung dan air. Aduk rata. Tambahkan lada dan garam. Masak hingga saus meletup - letup dan mengental. Sisihkan.
    - Panaskan 1 sdm minyak sayur dalam wajan. Tumis bawang bombai hingga layu, masukkan bawang putih tumis lagi hingga harum (jangan sampai gosong).
    - Masukkan ayam.
    - Masukkan sedikit air, biarkan kira-kira 5 menit hingga ayam benar-benar matang.
    - Masukkan jagung manis, kecap, saus tiram, gula pasir dan kaldu. Aduk rata.
    - Masukkan saus tomat dan cabe, aduk sampai mengental. Angkat dan sisihkan.
    - Panggang adonan roti dengan api sedang sekitar 10 menit. Keluarkan dari oven.
    - Oleskan dengan topping lalu tambahkan saus putih diatasnya.
    - Panggang lagi sekitar 5 menit. Angkat dan sajikan.


    Label "Latihan Cerpen" isinya adalah penggalan-penggalan cerita pendek yang terinspirasi dari kisah hidup gw sendiri atau apa yang gw lihat disekeliling atau dari cerita teman dan sahabat. Kenapa judulnya latihan cerpen? karena emang gw lagi belajar menulis cerpen. Gw pengen sejago Dewi "Dee" Lestari menuliskan luapan perasaan sang tokohnya, yang secara ajaib emosi dari perasaan itu sampai ke pembacanya. Gw pengen seperti A. Fuadi yang jujur banget menuliskan kisah hidupnya, dengan menggambarkan sifat dan karakteristik sang tokoh utama bukan dengan kesempurnaan tapi kesederhanaan.

    Sebelumnya gw pernah ikutan workshop nulis "ASMA NADIA", dari situ gw jadi termotivasi untuk nulis cerpen. Gw coba ikutan lomba-lomba cerpen. Bukan soal hadiahnya tapi untuk memaksa diri gw memulai nulis. Karena kalo ga ada suatu moment atau deadline atau alasan, pasti gw males. Bayangkan satu cerpennya minimal terdiri dari 10 halaman dengan spasi single. Nulis itu moody, dan harus nunggu ide dateng baru bisa nulis. Tapi Alhamdulillah seminggu bisa kekejar deadline itu. Wow banget 10 halaman kelar. Lalu gw kirim ke panitia.

    Selanjutnya... Searching lomba nulis lagi... Ikutan lagi... 10 halaman lagi... Dan kirim lagi...

    Total 2 kali lomba yang gw ikuti, 20 halaman yang berhasil gw tulis. Lalu bagaimana hasilnya? GA ADA YANG LOLOS...!! YESS.. TERUS APAKAH GW HOPELESS??
    Jawabannya iya.. hahaha.. Diperhalus deh, bukan hopeless tapi semangat nulis cerpennya berkurang.. gw ga searching lomba cerpen lagi, ga maksain nulis 10 lembar seminggu kelar lagi. Santai aja dulu..

    Tapi ketika gw baca ulang cerpen itu, dan banyak gw temukan kesalahannya. Cerpen gw datarrrrrr, maksud yang gw ingin sampaikan tidak bisa dirasa. Pokoknya jauh dari baik deh. Gw yang biasanya nulis sesuka hati tanpa harus terikat EYD dan alur, tiba-tiba harus nulis dengan suatu tema. Sulit tapi bisa dipelajari... ya kan? Ayo dong para SUHU bantu gw belajar...

    Desember 2013 lalu A. Fuadi ngebuka peluang untuk belajar nulis di "Akademi Menulis 5 Menara". Awalnya gw minat banget ikut karena info itu udah gw denger jauh-jauh hari sekitar bulan Oktober, tapi persyaratannya belum dipublish. Ketika bulan Desember gw hampir lupa karena sedang banyak deadline tugas kantor. Sampai pada 2 hari sebelum pendaftaran ditutup, temen gw ingetin dan maksa gw untuk ikutan daftar. Ada 3 syarat yang harus dipenuhi untuk mendaftar yaitu menulis biodata, esai tentang diri dan alasan mengapa ingin mengikuti A5M dan ulasan mengenai buku-bukunya Bang Fuadi, masing-masing maksimal 3 halaman.

    Oke gw coba untuk mengesampingkan sebentar kerjaan kantor, gw nulis 3 syarat itu dalam waktu semalem sampai bergadang. Isinya tidak terlalu baku dan ga pake EYD. Biasa aja seperti tulisan-tulisan di blog ini. Besokannya gw kirim. Dan pengumuman yang gw tau sebelumnya yaitu akan dihubungi untuk mengikuti interview di awal tahun. Karena kesibukan atau sok sibuk, gw lupaaa soal ini.

    Januari berlalu tanpa telpon, gw pikir gw ga lolos. Entah kenapa gw jarang ngeliat timeline FB, padahal udah sengaja nge-Like FansPage-nya N5M dan A. Fuadi. Ketika iseng-iseng searching di google dengan keyword Akademi Menulis 5 Menara, disitu gw temukan pengumuman shortlist 58 peserta. Gw baca satu persatu yang lolos. Dan gw terkejut ketika ada nama gw disana. Mungkin seperti itu rasanya mengikuti ajang pencarian bakat kali yah. Senangnya bukan maen...!! Trus dari 58 peserta akan disaring menjadi 20 peserta yang lolos pada syarat kedua. Syarat keduanya yaitu mengirimkan opini mengenai aturan belajar yang diterapkan di Akademi 5 Menara nantinya. Pengumuman shortlist itu tertanggal 3 Februari 2014 dan deadline dari syarat kedua adalah 11 Februari 2014. MASALAHNYA ADALAH gw baru baca pengumuman ini 5 hari setelah tanggal DEADLINE.

    Dalam satu saat gw senang dan amat sangat bahagia tulisan gw yang apa adanya lolos seleksi tapi disaat itu pula gw kecewa dan menyesali keterlambatan info yang gw dapet. Meski udah tau telat gw masih mengusahakan untuk mengirim syarat kedua yang diminta. Ga peduli dibaca apa ga! Setelah itu gw ikutin terus timeline FB. 2 bulan kemudian keluar juga pengumuman yang ditunggu. Awalnya akan ada 20 peserta yang lolos, tapi ternyata ditambahkan lagi 6 menjadi 26 orang yang lolos mengikuti A5M. Gw baca ke 26 nama itu, dan akhirnya gw relakan nama gw ga tercatat disana. Kecewa pasti, tapi ini adalah salah gw yang melewatkan kesempatan besar yang pernah gw dapet.

    Oke baiklah, keputusan diterima. Tetap menulis yukk.. Maju terus, terus maju..

    "Satu Buku Sebelum Mati"
    Tagline itu gw dapet ketika mengikuti workshop ASMA NADIA. Detailnya seperti ini :


    Apakah rela segala pengalaman, pemikiran hilang terkubur bersama jasad ketika kita meninggal? Tulis pemikiranmu, ide dan semua perjuangan agar abadi, ketika kita tak ada nanti. Satu buku sebelum mati! Bisa!
    Sebab menulis adalah berjuang..

    Hampir setengah jam aku melamun. Pikiranku berkeliaran entah kemana meski fisiknya berada disini, di ruang kelas yang tak seperti biasanya hening dan sunyi. Suasana yang semakin membuat aku larut dalam kecemasan. Tapi aku berusaha menenangkan diri dan meredakan emosi sebelum terbawa arus kepanikan. Setidaknya aku harus bertahan hingga ujian hari ini berakhir. Kupendarkan pandangan keberbagai arah, memperhatikan siapa saja diluar sana.

    Dari bangku baris ketiga dideret nomor dua dari pintu, aku dapat melihat jelas seorang staf tata usaha berjalan menyusuri lorong membawa setumpuk map hijau. Lalu disisi lain ketika ku tengok ke arah lapangan, seorang lelaki tua masih sibuk menyapu daun-daun kering di beberapa sudut.

    Seketika lamunanku terhenti saat Ardi mencolek bahuku dari belakang. Perlahan ku gerakkan kepala ke arahnya. "Dua Belas", katanya tanpa mengeluarkan suara sedikitpun tapi dari gerak bibirnya aku bisa membaca itu. Aku menggeleng dan berbisik "belum" sambil kuangkat dan kuperlihatkan padanya lembar jawaban yang masih kosong dan belum terisi satupun.

    Berbagai aksi kreatif teman-teman bertukar jawaban sudah sangat ku hapal. Dari kode-kode jari yang menandakan pilihan a, b, c, d atau e. Bahkan sampai berbagi catatan-catatan kecil yang disembunyikan di berbagai tempat. Walau beberapa kali Bu Qory, pengajar sekaligus pengawas ujian Bahasa Inggris kami berdiri dan berkeliling. Namun matanya masih kurang lihai menjaga kami dari tindakan tidak terpuji itu.

    Empat puluh menit lebih pun berlalu sejak dimulainya ujian ini. Aku lihat ke sudut meja, masih teronggok lembar soal yang sama sekali belum ku sentuh. Moodku hilang dan semangatku lenyap, semua yang sudah kupelajari semalam menjadi tidak berguna. Spontan tanganku meraih lembar soal itu ketika Bu Qory berjalan ke barisanku. Layaknya sebuah brosur namun berbeda ukuran saja, kertas A4 3 lipat ini kubentangkan memenuhi meja. Pandanganku kini ke lembar soal di atas meja, fokus dan tak berkedip. Bukan karena aku membaca soalnya. Tapi hanya untuk mengalihkan perhatian Bu Qory. Aku tidak ingin ia tau kalo aku belum mengerjakan satupun soal sedari tadi. Entah kenapa aku masih tidak berniat untuk mengerjakannya.

    "Waktunya 20 menit lagi yaa", kata Bu Qory mengigatkan kami. "Periksa kembali kertas jawabannya", lanjutnya.

    Apa yang harus diperiksa? sedangkan diisi aja belum, pikirku. Satupun soal memang belum kukerjakan. Dan anehnya tidak ada kekhawatiran sedikit pun. Usahaku menenangkan diri begitu memakan waktu hingga menelantarkan ujian kenaikan kelas ini. Meredam emosi memang bukan perkara mudah bagiku, entah karena usia yang tergolong masih labil. Atau karena terlalu memikirkan apa yang sedang terjadi.

    Ku ambil lembar soal yang sedari tadi terbentang di mejaku lalu kulipat kembali soal itu. Ku ambil lembar jawaban kemudian ku kaitkan ke papan ujian. Pensil 2B yang belum sempat aku serut membantu menghitam-hitamkan lingkaran kecil pada lembar jawaban itu. Satu demi satu lingkaran telah menjadi hitam dengan sendirinya.

    Tanpa membaca soal sama sekali, jari-jariku berkomplot dengan pensil menentukan lingkaran a, b, c, d atau e yang selanjutnya akan dihitamkan. Alhasil kurang dari 10 menit 50 lingkaran itu sudah menghitam. Yup selesai sudah ujian ini. Aku tidak peduli jika nilai bahasa inggris jelek. Sama sekali tidak peduli! bahkan jika raport-ku merah karenanya.

    Aku berjalan keluar meninggalkan ruang ujian. Bel tanda ujian berakhir pun berbunyi. Berkali-kali aku menghembuskan napas panjang sembari menatap langit. Hatiku berkali-kali beristigfar. Berjalan terus entah kemana dan mataku terus menatap keatas. Bukan semata-mata karena menatap langit tapi untuk menahan tangis yang tertahan. Mencoba terus melunturkan emosi meski hati belum siap menghadapi kenyataan yang akan kulihat dirumah. Aku memilih jalan yang tidak biasanya, memperpanjang ruteku dan memelankan langkah kaki.

    Langit siang ini sangat cerah, kecerahannya mampu membuatku sedikit tenang. Warna birunya menentramkan hati dan pikiran kacauku. Karena apa yang kudengar pada jam istirahat tadi, sukses mengaduk-aduk perasaan dan moodku hari ini. Kabar yang kuterima dari ibuku, suasana dirumah memanas, keadaannya berantakan dan siang ini juga kami harus keluar.
    Nggak ngerti kenapa, gw ga pernah sukses jadi notulis. Meskipun sering banget diminta untuk jadi notulis. Eitss sebentar taukan yah yang dimaksud notulis? Notulis itu orang yang membuat notulen. Notulen itu menceritakan jalannya rapat atau kalo dalam bahasa inggris ada istilah MOM (Minutes Of Meeting). Jadi notulis itu bertugas untuk mencatat semua yang dibahas dalam rapat.

    Nah masalahnya karena gw adalah cewe sendirian sedivisi, jadi ketika rapat selalu disuruh buat notulen. Apa semua cewe itu identik dengan catatan lengkap atau karena semua cewe adalah pendengar dan penyimak yang baik? Hmmm ga juga kaliiiiii... Walaupun udah konsentrasi full sampe mentok, ga tau kenapa ada aja yang kurang di notulen gw, dan ketika ditanya lagi gw cuma bisa bilang "yaaa saya lupa pak, emang dibahas yah?". Mau dipaksakan kaya apapun, gw ga bisa mengingat apa aja yang dibahas dirapat kemaren, hehehe... Ga tercatat dan ga diingat. Itu kacau banget kalo pas bagian yang penting.

    Dan masalah kedua adalah soal menyusun notulennya. Notulen itu bersifat resmi sehingga harus menggunakan bahasa yang baku. Udah seharian lebih nyusun notulen tapi pas dibaca lagi koq ga bagus yaa?? yaakk ampunn... ini notulen apa cerpen? bukannya kesimpulan-kesimpulannya aja yang ditulis tapi kebanyakan basa basinya *maksudnya biar panjang, biar dibilang "menyimak dengan baik"... hahaha... Pokoknya buat gw jadi Notulis itu BERAAATTTTTT...

    Disinilah ceritanya...
    Gw ada kenalan partner kerja yang jagoooo banget menyimpulkan hasil rapat. Ga ngerti juga dia makan apa? dan tidur dimana? Dia itu bukan cewe alias cowo (COWO beneran bukan Ex Men). Cowonya ini yang perlu banget digaris bawahi dan dihitamkan. Temen cowo yang suka nulis puisi atau cerita galau, banyaaakk!! Tapi ini pertama kalinya gw nemu, makanya gw bahas disini. Limited Edition. Yang biasanya "catatan lengkap" itu identik sama cewe, kali ini bedaaa. Dia bisa detail banget menuliskan apa yang dibahas dirapat, tanpa kececer sedikit pun. Sampai pas gw dan tim dikirimin email "MOM", gw baca dengan seksama dan gw berpikir "apa ini dibahas ya kemaren"...
    Hufff kapasitas memory gw emang udah menipis, jadi banyak yang numpang lewat aja karena ga ketampung.

    Si "dia" sebut saja mawar ^_^ setelah mencatat banyak, selalu membacakan apa yang dia tulis diakhir rapat. Tujuannya untuk mengkonfirmasi ulang kepada kami semua yang hadir, setuju atau tidak. Dan dari semua item yang dia baca, gw dan tim cuma bisa mengiyakan "Oke setuju", "Oke" dan "Oke". Semuanya benar.. Luar biasa, ini dia yang dibilang "penyimak yang baik". Dia benar-benar notulis yang hebat, kasih tepuk tangan yang meriah... yeeyy..

    Berikut tulisan lama yang belum sempat diposting tentang macam-macam blog menurut versi gw.

    1. Blog bertema
    Misalnya dalam satu blog semua tulisannya berisi mengenai cinta, atau satu blog semua tulisannya mengenai resep masakan. Untuk bikin blog bertema seperti ini dibutuhkan kedisiplinan karena si empunya blog harus konsisten dengan tema yang dia buat. Jangan sampe karena kehabisan ide trus melenceng dari tema, ga bagusss kan..

    2. Blog bernilai karya sastra
    Misalnya puisi, sajak atau mungkin cerita-cerita pendek. Nah tulisan ini butuh konsentrasi yang tinggi dan juga mengetahui banyak kosakata yang bersifat konotasi.. yaa ga musti dengan konotasi sih... ada juga puisi yang lugas tapi untuk membuat karya sastra tetep diperlukan inspirasi khusus..

    3. Blog dari hati alias curhatan
    Tulisan seperti ini sering ditemukan di blog-blog pribadi seseorang, banyak loh yang sukses curhat di blog, hahaha kaya siapa..?? untuk tulisan model ini harus hati-hati karena ga baik meng-ekspos kehidupan pribadi kita ke ranah publik. Dari hasil blogwalking, banyak loh yang pintar curhat tapi dengan gaya bahasa yang menarik sehingga lucu bagi yang membacanya, dan terlihat natural..

    4. Blog caur maur
    Blog gw ini, yang disebut blog caur maur. Tidak bertema, tidak bereferensi dan tidak formal. Isinya ada yang curhat colongan, ada tulisan dari awal sampe akhir ga nyambung, ada tulisan galau melow, dan akan banyak model tulisan lagi disini..

    Apapun jenis tulisan yang kalian pilih, masalahnya bukan di apa yang kamu tulis *ini menurut gw.. Ga ada blog yang dikategorikan penting atau tidak dari tulisan-tulisannya. Tapi lebih ke bagaimana kamu bisa menuliskan itu adalah hal yang tidak semua orang bisa melakukannya.

    "Menulis artikel tak sulit: ambil pena dan kertas, atau laptop, dan mulailah. Yang terkadang sulit adalah memulainya" - Jarar Siahaan